Konsultasi Gratis : 0822-9728-9899

Tempat Pengobatan Gangguan Tumbuh Kembang di Jakarta Terbaik dan Terpercaya

Tempat Pengobatan Gangguan Tumbuh Kembang di Jakarta – Gangguan tumbuh kembang adalah frasa luas yang digunakan untuk menggambarkan berbagai penyebab dan efek dari kondisi yang berkaitan dengan pertumbuhan anak Anda yang tidak mencukupi.

Sekitar 3 sampai 5 persen anak-anak dianggap pendek, yang berarti tinggi badan mereka di bawah tingkat ke-3 atau ke-5 pada grafik pertumbuhan. Banyak dari anak-anak ini memiliki satu atau lebih orang tua yang bertubuh pendek. Dan hanya sedikit yang memiliki masalah pertumbuhan medis yang spesifik dan dapat diobati.

Masalah pertumbuhan mungkin terlihat jelas saat lahir, jika anak Anda terlalu kecil untuk usianya. Atau, itu mungkin muncul jika dia tetap terbelakang dibandingkan dengan rekan-rekannya. Seorang anak dianggap menunjukkan “keterlambatan pertumbuhan” ketika ia masih kecil untuk usianya, tetapi tumbuh dalam jangka waktu yang lebih lama dibandingkan dengan anak-anak lain, seringkali mereka akan tetap mencapai tinggi yang normal.

Bagaimana pertumbuhan “normal” didefinisikan?

Diukur dalam tinggi, pertumbuhan “normal” dideskripsikan sebagai pertumbuhan dari:

  • 0 hingga 12 bulan: sekitar 10 inci. Pertumbuhan selama fase ini terutama merupakan fungsi nutrisi.
  • 1 sampai 2 tahun: sekitar 5 inci. Sejak usia 1 tahun, faktor hormonal memainkan peran yang semakin penting dalam pertumbuhan anak Anda.
  • 2 sampai 3 tahun: sekitar 3 1/2 inci setahun
  • 3 tahun menuju pubertas: sekitar 2 inci setahun. Ada perbedaan minimal dalam pertumbuhan yang terlihat pada anak laki-laki dan perempuan sampai masa pubertas, yang menghasilkan perbedaan tinggi badan rata-rata 4 sampai 5 inci antara kedua jenis kelamin tersebut.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Down Syndrom di Jakarta Paling Tepat dan Nyaman

Apa yang menyebabkan masalah pertumbuhan?

Masalah pertumbuhan bisa disebabkan oleh sejumlah faktor, antara lain genetika, gangguan hormonal, penyakit sistemik, dan penyerapan makanan yang buruk. Penyebab masalah pertumbuhan biasanya termasuk dalam kategori berikut:

  • Perawakan pendek keluarga, kecenderungan untuk mengikuti perawakan pendek yang diwariskan keluarga (pendek)
  • Keterlambatan pertumbuhan, juga dikenal sebagai pubertas tertunda. Seorang anak dengan kondisi ini memasuki masa pubertas lebih lambat dari rata-rata, tetapi tumbuh dengan kecepatan normal. Kebanyakan dari anak-anak ini pada akhirnya cenderung tumbuh setinggi orang tua mereka.
  • Penyakit yang mempengaruhi seluruh tubuh, juga disebut penyakit sistemik atau kronis, atau penyakit yang mempengaruhi saluran pencernaan, ginjal, jantung, atau paru-paru
  • Malnutrisi. Malnutrisi yang terus-menerus mencegah seorang anak tumbuh setinggi mungkin; diet yang seimbang biasanya mencegah atau memperbaiki hal ini. Malnutrisi adalah penyebab paling umum dari kegagalan pertumbuhan di seluruh dunia.
  • Stres yang parah
  • Penyakit endokrin (hormon), seperti diabetes atau kekurangan hormon tiroid, yang diperlukan untuk pertumbuhan tulang yang normal
  • Sindrom (kelainan genetik). Masalah pertumbuhan mungkin fitur dari sindrom seperti sindrom Cushing, sindrom Turner, Down sindrom, sindrom Noonan, sindrom Russell-Silver, dan sindrom Prader-Willi.
  • Kekurangan hormon pertumbuhan. Anak dengan gangguan tumbuh kembang ini memiliki masalah dengan kelenjar pituitari (kelenjar kecil di dasar otak) yang mengeluarkan beberapa hormon, termasuk hormon pertumbuhan.
  • Masalah bawaan (hadir saat lahir) di jaringan tempat pertumbuhan terjadi.
  • Restriksi pertumbuhan intrauterine (IUGR). Kondisi ini disebabkan oleh pertumbuhan janin yang lambat di dalam rahim. Bayi yang lahir dengan berat dan panjang lebih kecil dari kondisi yang normal, akan sebanding dengan perawakannya yang pendek.
  • Kelainan kromosom. Memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit kromosom dapat mengakibatkan gangguan kesehatan, termasuk masalah pertumbuhan.
  • Kelainan tulang. Ada lebih dari 50 penyakit tulang yang mempengaruhi tinggi dan pertumbuhan, banyak di antaranya bersifat genetik. Yang paling umum adalah achondroplasia, sejenis dwarfisme di mana lengan dan tungkai anak pendek sebanding dengan panjang tubuhnya. Kepala seringkali besar dan batangnya berukuran normal.
  • Pubertas dini. Gangguan pertumbuhan ini ditandai dengan permulaan masa remaja di mana seorang anak tinggi untuk usianya pada awalnya. Tetapi karena kematangan tulang yang cepat, pertumbuhan berhenti pada usia dini dan anak tersebut mungkin pendek saat dewasa.
  • Kondisi genetik. Ada beberapa kondisi genetik yang menyebabkan perawakan tinggi, di mana masalah kesehatan lain juga muncul.
  • Idiopatik. Ada beberapa gangguan pertumbuhan yang bersifat idiopatik, artinya tidak diketahui penyebab dari masalah pertumbuhan tersebut.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi semacam ini. Terutama tempat pengobatan gangguan tumbuh kembang di Jakarta yang dikembangkan oleh Klinik Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Klinik Medical Hacking, klik di sini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: