Klinik Medical Hacking

Tempat Pengobatan Mata Juling di Depok Profesional dan Terpopuler

Tempat Pengobatan Mata Juling di Depok – Strabismus atau lebih dikenal dengan mata juling merupakan suatu kondisi dimana mata tidak sejajar satu sama lain. Dengan kata lain, satu mata mengarah ke arah yang berbeda dari mata lainnya. Dalam kondisi normal, enam otot yang mengontrol gerakan mata bekerja sama dan mengarahkan kedua mata ke arah yang sama. Pasien yang memiliki kondisi mata juling atau strabismus memiliki masalah dengan kontrol gerakan mata dan tidak dapat menjaga kesejajaran mata (posisi mata) normal. Strabismus dapat dikategorikan berdasarkan arah mata berputar atau tidak sejajar:

  • Belok ke dalam (esotropia)
  • Belok ke luar (exotropia)
  • Putar ke atas (hipertropia)
  • Putar ke bawah (hipotropia)

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan yang membantu menentukan penyebab dan pengobatan strabismus:

  • Apakah masalah muncul tiba-tiba atau seiring waktu?
  • Apakah itu muncul dalam 6 bulan pertama kehidupan, atau apakah muncul di kemudian hari?
  • Apakah itu selalu mempengaruhi mata yang sama, atau apakah itu beralih di antara mata?
  • Apakah derajatnya berubah kecil, sedang, atau besar?
  • Apakah itu selalu ada, atau hanya sebagian dari waktu?
  • Apakah ada riwayat keluarga strabismus?

Apa Jenis Strabismus?

Ada beberapa bentuk strabismus. Dua yang paling umum adalah:

Esotropia akomodatif: Hal ini sering terjadi pada kasus rabun dekat yang tidak terkoreksi dan kecenderungan genetik (riwayat keluarga) untuk mata berputar. Karena kemampuan untuk fokus terkait dengan tempat mata mengarah, upaya pemfokusan ekstra diperlukan untuk menjaga objek yang jauh tetap masuk. Fokus yang jelas dapat menyebabkan mata menoleh ke dalam. Gejala berupa penglihatan ganda, menutup atau menutupi satu mata saat melihat sesuatu yang dekat, dan memiringkan atau memutar kepala. Jenis strabismus ini biasanya dimulai pada beberapa tahun pertama kehidupan. Kondisi ini biasanya diobati dengan kacamata, tetapi mungkin juga memerlukan penutup mata pada salah satu atau kedua mata.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Pneumonia di Depok Terbaik dan Nyaman

Eksotropia intermiten: Pada jenis strabismus ini, satu mata akan terfiksasi (berkonsentrasi) pada target, sementara mata lainnya mengarah keluar atau ke arah yang lain. Gejala mungkin termasuk penglihatan ganda, sakit kepala, kesulitan membaca, mata lelah, dan menutup satu mata saat melihat benda yang jauh atau saat berada dalam cahaya terang. Pasien mungkin tidak memiliki gejala, sementara deviasi okular (perbedaan) dapat ditemukan pada orang lain. Eksotropia intermiten dapat terjadi pada semua usia. Perawatan mungkin melibatkan kacamata, penutup mata, dan latihan mata.

Jenis strabismus lainnya disebut esotropia infantil. Kondisi ini ditandai dengan mata yang mengarah ke dalam pada bayi yang biasanya dimulai sebelum usia enam bulan. Biasanya tidak ada rabun dekat yang signifikan dan kacamata tidak memperbaiki penyilangan mata tersebut. Pembalikan ke dalam mungkin dimulai secara tidak teratur, tetapi segera menjadi konstan. Itu hadir saat anak melihat jauh dan dekat.

Orang dewasa juga bisa mengalami strabismus. Paling umum, misalignment okular pada orang dewasa yang disebabkan oleh stroke. Namun bisa juga terjadi karena trauma fisik atau dari strabismus saat masa kanak-kanak yang sebelumnya tidak diobati atau telah kambuh atau berkembang. Strabismus pada orang dewasa dapat diobati dengan berbagai cara, termasuk observasi, kacamata prisma dan / atau terapi.

Apa Penyebab Strabismus?

Kebanyakan hasil strabismus dari kelainan kontrol neuromuskuler gerakan mata. Pemahaman kita tentang pusat kendali di otak ini masih terus berkembang. Lebih jarang, ada masalah dengan otot mata yang sebenarnya. Strabismus sering diturunkan, dengan sekitar 30 persen anak penderita strabismus memiliki anggota keluarga dengan masalah serupa.

  • Kondisi lain yang terkait dengan strabismus meliputi:
  • Kesalahan refraksi yang tidak diperbaiki
  • Penglihatan buruk di satu mata
  • Cerebral palsy
  • Down Sindrom (20-60% dari pasien ini terpengaruh)
  • Hidrosefalus (penyakit bawaan yang menyebabkan penumpukan cairan di otak)
  • Tumor otak
  • Stroke (penyebab utama strabismus pada orang dewasa)
  • Cedera kepala, yang dapat merusak area otak yang bertanggung jawab untuk mengontrol gerakan mata, saraf yang mengontrol gerakan mata, dan otot mata.
  • Masalah neurologis (sistem saraf)

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan mata juling di Depok yang dikembangkan oleh Klinik Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Klinik Medical Hacking, klik di sini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.