Konsultasi Gratis : 0822-9728-9899

Tempat Pengobatan Herpes Zoster di Pekanbaru dan Bekasi Tanpa Obat-Obatan Kimia

Tempat Pengobatan Herpes Zoster – Herpes zoster, juga dikenal sebagai herpes zoster, disebabkan oleh reaktivasi virus varicella-zoster (VZV), virus yang sama yang menyebabkan varicella (cacar air). Infeksi primer dengan VZV menyebabkan varicella. Setelah penyakit sembuh, virus tetap laten di ganglia akar dorsal. VZV dapat reaktif di kemudian hari dan menyebabkan ruam makulopapular yang menyakitkan yang disebut herpes zoster.

Kondisi Klinis Penderita Herpes Zoster

Seseorang yang memiliki kondisi herpes zoster paling sering terkena ruam pada satu hingga dua dermatom di area yang sama (zoster lokal). Ruam paling sering muncul di batang tubuh di sepanjang dermatom toraks. Ruam biasanya tidak melewati garis tengah tubuh. Lebih jarang, ruam bisa lebih luas dan mempengaruhi tiga atau lebih dermatom. Kondisi ini disebut zoster diseminata. Ini umumnya hanya terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang terganggu atau tertekan. Zoster diseminata sulit dibedakan dari varisela.

Ruam biasanya nyeri, gatal, atau geli. Gejala-gejala ini dapat mendahului timbulnya ruam dalam beberapa hari. Beberapa orang mungkin juga mengalami sakit kepala, fotofobia (sensitivitas terhadap cahaya terang), dan malaise pada fase prodromal.

Ruam berkembang menjadi kelompok vesikel. Vesikel baru terus terbentuk selama tiga sampai lima hari dan semakin kering serta mengeras. Mereka pada umumnya bisa sembuh dalam waktu dua hingga empat minggu. Mungkin terdapat perubahan pigmentasi permanen serta jaringan parut di kulit.

Komplikasi Penyakit Herpes Zoster

Neuralgia postherpetik atau Postherpetic Neuralgia (PHN) adalah komplikasi yang paling umum dari herpes zoster. PHN adalah nyeri yang menetap di area yang pernah mengalami ruam selama lebih dari 90 hari setelah timbulnya ruam. PHN bisa berlangsung lama, hingga selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, dan kadang-kadang bahkan selama bertahun-tahun.

Resiko seseorang mengalami PHN setelah herpes zoster meningkat seiring bertambahnya usia. Orang dewasa yang berusia tua lebih cenderung memiliki rasa sakit yang lebih lama dan lebih parah. Sekitar 10 sampai 13% orang 60 tahun dan lebih tua dengan herpes zoster akan mendapatkan PHN. PHN jarang terjadi pada orang yang berusia kurang dari 40 tahun. Prediktor PHN lainnya termasuk tingkat nyeri dan ukuran ruam.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Dystonia di Pekanbaru dan Bekasi Tanpa Obat dan Operasi

Komplikasi lain dari herpes zoster meliputi:

  • keterlibatan mata (herpes zoster ophthalmicus) dengan gejala sisa okular akut atau kronis, termasuk kehilangan penglihatan;
  • superinfeksi bakteri pada lesi, biasanya karena Staphylococcus aureus dan, lebih jarang, karena streptokokus beta hemolitikus grup A;
  • kelumpuhan saraf kranial dan perifer; dan
  • keterlibatan viseral, seperti meningoensefalitis, pneumonitis, hepatitis, dan nekrosis retina akut.

Orang dengan sistem kekebalan yang terganggu atau tertekan lebih mungkin mengalami komplikasi dari herpes zoster. Mereka lebih mungkin mengalami ruam parah yang berlangsung lama dan mengembangkan herpes zoster diseminata.

Faktor Resiko Herpes Zoster

Siapa pun yang pernah mengalami infeksi alami dengan virus varicella zoster (VZV) tipe liar atau telah divaksinasi varicella dapat mengembangkan herpes zoster. Anak-anak yang mendapatkan vaksin varicella memiliki resiko lebih rendah terkena herpes zoster dibandingkan dengan anak-anak yang terinfeksi VZV tipe liar. Banyak orang tidak ingat pernah menderita cacar air.

Alasan mengapa VZV aktif kembali dan menyebabkan herpes zoster tidak dapat dipahami dengan baik oleh para ahli. Namun, resiko seseorang untuk herpes zoster meningkat karena imunitas seluler spesifik VZV mereka menurun. Penurunan kekebalan ini dapat diakibatkan oleh bertambahnya usia serta dari kondisi medis atau obat-obatan yang menekan sistem kekebalan seseorang.

Orang dengan kondisi berikut yang membahayakan atau menekan sistem kekebalan mereka memiliki peningkatan resiko herpes zoster:

  • Kanker, terutama leukemia dan limfoma,
  • Human Immunodeficiency Virus (HIV),
  • Sumsum tulang atau organ padat (ginjal, jantung, hati, dan paru-paru) penerima transplantasi, atau
  • Konsumsi obat imunosupresif, termasuk steroid, kemoterapi, atau obat imunosupresif terkait transplantasi.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan herpes zoster di Pekanbaru dan Bekasi yang dikembangkan oleh Klinik Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Klinik Medical Hacking, klik di sini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: