Konsultasi Gratis : 0822-9728-9899

Tempat Pengobatan Autis di Pekanbaru dan Bekasi Alternatif Paling Nyaman

Tempat Pengobatan Autis – Gangguan spektrum autisme atau Autism Spectrum Disorder (ASD) adalah cacat perkembangan yang disebabkan oleh perbedaan di otak. Beberapa orang dengan ASD memiliki perbedaan yang diketahui, seperti kondisi genetik. Penyebab lainnya belum diketahui. Para ilmuwan percaya ada beberapa penyebab ASD yang bertindak bersama untuk mengubah cara paling umum orang untuk berkembang. Kita masih harus banyak belajar tentang penyebab ini dan bagaimana dampaknya terhadap orang yang memiliki kondisi ASD.

Seringkali tidak ada apa pun tentang bagaimana orang dengan ASD terlihat berbeda dari orang lain. Mereka mungkin berperilaku, berkomunikasi, berinteraksi, dan belajar dengan cara yang berbeda dari kebanyakan orang lain. Kemampuan orang dengan ASD dapat bervariasi secara signifikan. Misalnya, beberapa orang dengan ASD mungkin memiliki keterampilan percakapan tingkat lanjut sedangkan yang lain mungkin tidak memiliki kemampuan tersebut. Beberapa orang dengan ASD membutuhkan banyak bantuan dalam kehidupan sehari-hari mereka; orang lain dapat bekerja dan hidup dengan sedikit atau tanpa dukungan.

ASD dimulai sebelum usia 3 tahun dan dapat berlangsung sepanjang hidup seseorang, meskipun gejalanya dapat membaik seiring waktu. Beberapa anak menunjukkan gejala ASD dalam 12 bulan pertama kehidupan. Pada orang lain, gejala mungkin tidak muncul sampai 24 bulan atau lebih. Beberapa anak dengan ASD memperoleh keterampilan baru dan mencapai tonggak perkembangan, sampai sekitar usia 18 hingga 24 bulan dan kemudian mereka berhenti memperoleh keterampilan baru, atau mereka kehilangan keterampilan yang pernah mereka miliki.

Diagnosis ASD sekarang mencakup beberapa kondisi yang dulunya didiagnosis secara terpisah: gangguan autistik, gangguan perkembangan pervasif yang tidak ditentukan, dan sindrom Asperger. Kondisi ini sekarang semua disebut gangguan spektrum autisme. Kriteria yang diperbarui untuk mendiagnosis ASD mencakup masalah dengan komunikasi dan interaksi sosial, serta perilaku atau minat yang terbatas atau berulang. Penting untuk dicatat bahwa beberapa orang tanpa ASD mungkin juga memiliki beberapa gejala ini. Tetapi bagi penderita ASD, karakteristik ini dapat membuat hidup menjadi tantangan tersendiri.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Polio di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman dan Terbaik

Keterampilan Komunikasi dan Interaksi Sosial

Keterampilan komunikasi dan interaksi sosial dapat menjadi tantangan bagi orang-orang dengan ASD. Contoh karakteristik komunikasi sosial dan interaksi sosial yang terkait dengan ASD dapat mencakup:

  • Menghindari kontak mata
  • Tidak menanggapi nama pada usia 9 bulan
  • Tidak menunjukkan ekspresi wajah seperti senang, sedih, marah, dan terkejut pada usia 9 bulan
  • Tidak memainkan game interaktif sederhana pada usia 12 bulan
  • Menggunakan sedikit atau tidak sama sekali gerakan pada usia 12 bulan (misalnya, tidak melambaikan tangan)
  • Tidak berbagi minat dengan orang lain (misalnya, menunjukkan objek yang dia sukai pada usia 15 bulan)
  • Tidak menunjuk atau melihat apa yang Anda tunjuk pada usia 18 bulan
  • Tidak memperhatikan ketika orang lain terluka atau sedih pada usia 24 bulan
  • Tidak berpura-pura dalam permainan (misalnya, tidak berpura-pura “memberi makan” boneka pada usia 30 bulan)
  • Menunjukkan sedikit minat pada teman sebaya
  • Memiliki kesulitan memahami perasaan orang lain atau berbicara tentang perasaan sendiri pada usia 36 bulan atau lebih
  • Tidak bermain game dengan bergiliran pada usia 60 bulan

Perilaku atau Minat yang Dibatasi atau Berulang

Orang dengan ASD memiliki perilaku atau minat yang mungkin tampak tidak biasa. Perilaku atau minat ini membedakan ASD dari kondisi yang ditentukan oleh hanya masalah dengan komunikasi dan interaksi sosial. Contoh minat dan perilaku terbatas atau berulang yang terkait dengan ASD dapat mencakup:

  • Membariskan mainan atau benda lain dan marah ketika barisan itu diubah
  • Mengulangi kata atau frasa berulang-ulang (yaitu, echolalia)
  • Bermain dengan mainan dengan cara yang sama setiap saat
  • Fokus hanya pada bagian objek tertentu (misalnya, roda)
  • Marah karena perubahan kecil
  • Memiliki minat obsesif
  • Harus mengikuti rutinitas tertentu
  • Mengepakkan tangan, mengayunkan tubuh, atau berputar sendiri
  • Memiliki reaksi yang tidak biasa terhadap suara, bau, rasa, tampilan, atau rasa

Karakteristik Lain

Kebanyakan orang dengan ASD memiliki karakteristik lain. Ini mungkin termasuk:

  • Keterampilan bahasa yang tertunda
  • Keterampilan gerakan tertunda
  • Keterampilan kognitif atau pembelajaran yang tertunda
  • Perilaku hiperaktif, impulsif, dan/atau lalai
  • Gangguan epilepsi atau kejang
  • Kebiasaan makan dan tidur yang tidak biasa
  • Masalah gastrointestinal (misalnya, sembelit)
  • Suasana hati atau reaksi emosional yang tidak biasa
  • Kecemasan, stres, atau kekhawatiran berlebihan
  • Kurangnya rasa takut atau memiliki ketakutan berlebih lebih dari umumnya

Penting untuk dicatat bahwa anak-anak dengan ASD mungkin tidak memiliki semua atau salah satu perilaku yang tercantum sebagai contoh di atas.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan autis di Pekanbaru dan Bekasi yang dikembangkan oleh Klinik Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Klinik Medical Hacking, klik di sini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.