Konsultasi Gratis : 0822-9728-9899

Tempat Pengobatan Darah Rendah di Pekanbaru dan Bekasi yang Paling Direkomendasikan

Tempat Pengobatan Darah Rendah – Mungkin ini pernah terjadi pada Anda: Anda bangun dari tempat tidur atau bangkit dari kursi dan tiba-tiba merasa pusing. Penglihatan Anda mungkin redup atau kabur atau Anda bisa memiliki penglihatan tidak terlalu jelas. Untuk menambah pengalaman yang sudah menakutkan ini, Anda mungkin juga merasa kebingungan dan pusing. Lebih jarang, Anda bisa mengalami nyeri tumpul di bagian belakang leher dan bahu Anda. Jarang, Anda bisa kehilangan kesadaran atau pingsan. Ini adalah gejala dari kondisi yang disebut hipotensi ortostatik, yang terjadi ketika tekanan darah turun secara berlebihan karena perubahan posisi.

Siapa yang bisa mengalami hipotensi ortostatik? Ini sangat umum, terutama di kalangan orang tua, mempengaruhi sekitar 18 persen dari mereka yang berusia di atas 65 tahun. Ini menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia, dengan hingga setengah dari orang tua yang tinggal di lembaga seperti panti jompo, memenuhi definisi hipotensi ortostatik.

Apakah hipotensi ortostatik bisa hilang? Biasanya, ya, kondisi hipotensi berakhir dengan cepat; setelah Anda duduk atau berbaring, gejalanya hilang. Resiko terbesar bagi kebanyakan orang yang mengalami hipotensi ortostatik adalah cedera akibat jatuh. Tetapi jika Anda memiliki hipotensi ortostatik kronis atau berulang, ini mungkin mengindikasikan kondisi mendasar yang lebih serius.

Berikut adalah beberapa fakta penting tentang hipotensi ortostatik:

1. Sebagian Besar Kondisi Hipotensi Ortostatik Tidak Diperhatikan

Bagaimana ahli kesehatan Anda memeriksa hipotensi ortostatik? Definisi teknisnya adalah bahwa Anda mengalami penurunan 20 poin dalam angka sistolik, atau lebih tinggi, dari pembacaan tekanan darah, atau penurunan 10 poin dalam angka yang lebih rendah, atau diastolik, dalam waktu tiga menit berdiri. Tapi tekanan darah Anda bisa turun tanpa menimbulkan gejala sama sekali. Sementara kriteria tekanan darah untuk diagnosis hipotensi ortostatik sering dipenuhi dalam praktik klinis, hanya sebagian kecil pasien dengan kondisi ini yang mengeluhkan gejala.

2. Gravitasi Adalah Penyebab Dasar

Apa yang menyebabkan hipotensi ortostatik? Saat Anda berbaring, darah Anda didistribusikan secara merata ke seluruh tubuh Anda. Saat Anda berdiri, gravitasi menyebabkan darah terkumpul di kaki Anda. Biasanya, pembuluh darah di tubuh bagian bawah menyempit saat kita berdiri untuk mencegah tekanan darah turun terlalu banyak saat kita mengubah posisi. Jika hal semacam ini gagal terjadi cukup cepat atau cukup kuat, aliran darah ke otak Anda dapat menurun dan menjadi kekurangan oksigen untuk sementara waktu. Otak itu memiliki sensitivitas tinggi terhadap kadar oksigen yang rendah, dan hal semacam ini menjadi penyebab pusing dan gejala lainnya.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Sinusitis di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman dan Direkomendasikan

3. Hipotensi Ortostatik Biasanya Menyembuhkan dengan Cepat

Sebagian besar kondisi pusing akibat hipotensi ortostatik hanya berlangsung beberapa detik. Dalam sebagian besar kasus, sistem kardiovaskular terlambat menyesuaikan, aliran darah yang memadai ke otak berlanjut, dan gejala hilang. Jika Anda mengalami gejala hipotensi ortostatik dan Anda duduk atau berbaring, kelegaan mestinya dapat terjadi seketika karena gangguan gravitasi berkurang. Namun, dampak emosionalnya memiliki efek yang signifikan dan bertahan lama. Ini adalah sesuatu yang bisa sangat menakutkan dan mengkhawatirkan, terutama jika Anda pingsan.

4. Usia Adalah Salah Satu Faktor Resiko Terbesar untuk Hipotensi Ortostatik

Seiring bertambahnya usia, refleks kardiovaskular yang bertanggung jawab atas vasokonstriksi dengan kondisi berdiri menjadi kurang mampu bereaksi dengan cepat. Selain itu, otak yang menua lebih rentan terhadap efek tekanan darah rendah. Semakin tua usia seseorang, makam semakin sensitif juga mereka terhadap kurangnya aliran darah serta oksigen ke otak.

Orang yang lebih muda dapat mengakomodasi dengan lebih baik. Mereka memiliki lebih banyak cadangan neuron yang berfungsi. Di usia berapa saja, hipotensi ortostatik bisa terjadi akibat duduk yang terlalu lama di bak mandi atau di bawah terik matahari, atau duduk terlalu lama seperti di pesawat. Penyebab umum yang lainnya adalah penggunaan obat-obatan jenis tertenti, terutama diuretik atau obat penurun tekanan darah tinggi.

5. Dehidrasi, Salah Satu Penyebab Paling Umum Hipotensi

Bisakah dehidrasi menyebabkan hipotensi ortostatik? Ya, dehidrasi dapat mengurangi volume darah yang bersirkulasi melalui pembuluh darah Anda, yang dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, bersama dengan peningkatan kerentanan terhadap hipotensi ortostatik. Volume darah yang rendah ini bisa disebabkan oleh beberapa kondisi seperti muntah, diare, dan pendarahan. Tetapi penyebab yang paling mungkin adalah aktivitas di luar ruangan dalam cuaca panas, yang dapat memperburuk kehilangan cairan akibat keringat. Kecuali Anda mengganti cairan dengan air minum atau cairan lain, Anda mungkin beresiko mengalami hipotensi ortostatik.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan darah rendah di Pekanbaru dan Bekasi yang dikembangkan oleh Klinik Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Klinik Medical Hacking, klik di sini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: