Konsultasi Gratis : 0822-9728-9899

Apa Fungsi Sistem Kekebalan Tubuh dan Makanan untuk Itu

KLINIK MEDICAL HACKING – Mari kita hadapi hal ini, bahwa tidak ada orang yang suka sakit. Ini dapat menyebabkan gangguan besar dalam pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda serta memiliki efek ke jiwa atau mental Anda. Tapi, seperti yang baru-baru ini kita pelajari dengan pandemi COVID-19, sulit untuk menghindari infeksi bakteri dan virus, terutama jika Anda bekerja atau tinggal di daerah padat penduduk.

Meskipun penyakit sering kali tampak tak terelakkan, adakah cara untuk mempersiapkan tubuh Anda dengan lebih baik untuk kemungkinan serangan alergen penyakit? Iya dan tidak. Anda tidak akan menemukan pil kekebalan ajaib di mana pun, tetapi kami akan memberikan tips tentang bagaimana Anda dapat meningkatkan sistem kekebalan Anda secara alami.

Fungsi Sistem Kekebalan Tubuh

Sangat mudah untuk meremehkan seberapa kuat tubuh Anda. Setiap hari, sistem kekebalan Anda bekerja sebagai mekanisme pertahanan untuk mengendalikan bakteri dan virus. Baik dengan mencegah infeksi baru atau melawan penyakit saat ini.

Sistem kekebalan Anda memiliki banyak bagian integral. Misalnya, organ limfoid melepaskan sel darah putih yang disebut limfosit yang membantu mengatur sistem kekebalan tubuh. Respons ini menyebabkan peradangan, mirip dengan bagaimana tubuh Anda menghasilkan keropeng dan membengkak jika Anda menggosok lengan Anda.

Umumnya, respons ini akut atau berumur pendek dan sistem kekebalan Anda akan kembali normal. Namun, peradangan yang berkepanjangan dapat mempengaruhi kesehatan Anda dan mempersulit tubuh Anda untuk bertahan melawan penyakit umum. Anda juga dapat menjadi rentan terhadap penyakit kronis lainnya, seperti penyakit jantung atau kanker.

Di mana makanan berperan? Anda membutuhkan vitamin, mineral dan nutrisi lain untuk menjaga tubuh Anda dalam kondisi terbaiknya. Anda dapat membahayakan sistem kekebalan Anda dengan pilihan diet yang buruk. Seperti gula halus, karbohidrat olahan, makanan olahan dan kemasan, dan lemak tertentu (terutama lemak trans) dapat menyebabkan peradangan.

Makanan ini dapat memicu protein C-reaktif (CRP), yang memperingatkan tubuh Anda tentang ancaman peradangan. Banyak makanan olahan juga tidak mengandung vitamin dan mineral penting. Diet rendah zat besi atau vitamin A, C dan D dapat menyebabkan penurunan produksi sel darah putih.

Baca Juga: 10 Cara Tetap Terjaga dan Produktif Saat Anda Kurang Tidur

Anda akan menemukan kami merujuk pada makanan yang memiliki manfaat anti-inflamasi atau antioksidan. Sebagai aturan umum, antiperadangan alami dapat membantu mengendalikan peradangan dan membatasi gejala saat Anda sakit. Antioksidan melindungi Anda dari radikal bebas dan juga dapat memperbaiki sel serta jaringan menjadi rusak selama respons peradangan.

Makanan yang Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Anda dapat menggunakan panduan konsumsi makanan untuk membentuk kebiasaan makan yang sehat. Secara umum, Anda harus mengusahakan 50% buah dan sayuran, 25% biji-bijian, dan 25% daging tanpa lemak dan protein. Berikut adalah beberapa contoh umum kelompok makanan untuk dipilih.

Buah-buahan dan sayur-sayuran:

  • Sayuran hijau (selada, kangkung, bayam, dan lobak Swiss)
  • Sayuran cruciferous (seperti brokoli, kubis dan kembang kol)
  • Tomat
  • Apel
  • Buah jeruk (grapefruit dan jeruk)
  • Berry (blackberry, blueberry, dan raspberry)

Biji-bijian utuh:

  • Gandum utuh
  • Biji gandum
  • Gandum
  • Beras merah

Daging dan protein tanpa lemak:

  • Makanan laut
  • Unggas
  • Kacang-kacangan

Banyak buah dan sayuran, terutama buah beri, sayuran berdaun hijau, dan sayuran silangan, mengandung antioksidan tinggi. Asam lemak omega-3 yang ditemukan dalam makanan laut, kacang-kacangan, dan sayuran tertentu membantu meredakan peradangan. Untuk sarapan, tambahkan biji chia, biji rami, atau kenari ke dalam yogurt atau oatmeal Anda. Pilihlah salmon panggang atau kukus daripada potongan daging sapi yang lebih berlemak. Jenis makanan laut lainnya, seperti tiram, mengandung seng tingkat tinggi yang membantu mengatur sistem kekebalan tubuh.

Masak dengan minyak zaitun, bukan mentega dan minyak lain yang tinggi lemak jenuh dan lemak trans. Jangan takut untuk menambahkan bumbu dan rempah-rempah juga. Kemangi, kayu manis, kari, dan kunyit dapat membantu mengurangi peradangan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.